Kisah Pengungsi yang Kabur dari ISIS: Jodoh yang Tak Lagi Dinanti, Akhirnya Datang Sendiri (5)

By

Dulu, waktu gue masih muda -bukan berarti sekarang udah tua- pikiran suka melayang mikirin siapa ya laki-laki baik yang bakal jadi jodoh gue? Berapa kali pacaran, selalu kandas dalam waktu singkat. Gue dikhianatin melulu. Apes.

Gue yang awalnya menyaratkan kriteria ini itu yang walaupun kedengerannya muluk-muluk, saking tingginya tingkat ke-pede-an gue. Pada akhirnya, setelah menyadari realita runtutan sejarah perpacaran gue, gue pikir, yoweslah, yang gimana aja. Tinggi kek, pendek kek, kurus kek, gendut kek, putih kek, item kek, yang penting mau setia sama gue, nggak jelek-jelek amat, bukan pengangguran, dan isi dompet nggak kere-kere amat.

Inget! Kawin nggak boleh cuma modal cinta. Follow your heart, but take your brain with you, man!

Awal 2015, ketika gue memutuskan untuk memperbaiki cara dan tujuan hidup yang lebih Islami dengan mengubah pakaian, lisan, dan kelakuan, urusan jodoh udah nggak lagi memusingkan gue. Siapa tau justru mautlah yang lebih dulu menjemput, bukan tambatan hati?

Semenjak hidup gue dihantui rasa takut akan dekatnya ajal, gue berusaha menyibukan diri dengan ibadah sebagaimana salah satu nasihat Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam yang bersabda, “salatlah seolah itu adalah salat terakhirmu”.

Dan setelah sekitar 9 bulan gue mulai mengasingkan diri dari pergaulan dan lebih banyak ngisi waktu dengan memperdalam pengetahuan tentang Islam di kamar kost.

Sampai akhirnya gue mengambil keputusan ternekat: pergi ke Turki untuk lanjut nyebrang perbatasan ke Suriah, memenuhi seruan hijrah ke tempat yang disebut Islamic State atau Dawlat Islam atau Negara Islam.

Tanpa modal pengetahuan yang cukup, gue pikir, ya bolehlah Muslim mau punya wadah bernaung khusus, mendirikan negara Islam. Kayak Katholik yang punya Vatikan.

Nah, di perjalanan hijrah gue itulah, ternyata pertanyaan gue yang kala itu udah nggak terlalu gue hiraukan lagi mengenai kapan dan bagaimana datangnya jodoh, akhirnya terjawab!

Menikah dan Menyeberang

Kondisi perbatasan antara Turki-Suriah yang kala itu mulai sulit untuk dilewati, memaksa gue dan banyak muhajeer (orang-orang yang berhijrah) lainnya, harus mogok lumayan lama di negeri yang terhampar di benua Eurasia ini.

Setelah beberapa kali pindah kota yang diarahkan, sampailah gue di tempat terakhir yang mana kota tersebut adalah posisi terdekat menuju perbatasan yang akan gue sebrangi: Gaziantep.

Kala itu, ada 3 muhajeerat lain di ruangan yang sama dengan gue; Jerman, Lebanon, Pakistan. Tujuan kami semua sama, nyebrang ke Suriah.

Di safe house yang mana tempat ini udah masuk ke bagian kontrol dan pengendalian pihak ISIS, banyak himbauan dan dorongan bagi akhawwat single untuk dinikahi ikhwan yang juga single. Alasannya karena bakal lebih afdhol kalo perempuan yang berpergian sendirian memiliki mahram.

Setelah pertimbangan panjang dan matang, akhirnya gue diperistri oleh bule Arab dari benua Afrika. Pernikahan kami ini adalah hasil comblangan si akhwat Pakistan yang punya abang. Jadi laki-laki yang akhirnya berstatus jadi suami gue ini adalah teman dari abangnya si Pakistani tersebut.

Gue sih gak pernah nargetin pengen bersuamikan bule, tapi ternyata ya inilah takdir yang tertulis buat gue. Alhamdulillah, Allah kirim buat gue bule soleh nan tampan yang sebenernya kriteria doi, baik secara fisik maupun kepribadiannya, merupakan tipe yang dulu pernah ngebet gue idamkan yang berakhir gue kubur dalam-dalam.

Bedanya, gue nggak pernah kepikiran kalo kriteria tersebut bakal datang dari sosok bule bukan pria lokal. Nggak nyangka, sumpah!

Selama satu minggu sebelum nikah, kita ngelakuin pendekatan dulu dengan ngobrol untuk saling kenal calon pasangan. Kalo kalian pikir satu minggu ini singkat buanget, sebenarnya ya nggak juga sih.

Malah orang-orang yang pada nikah di kota-kota yang dulu ISIS kuasain, pagi ngobrol sekitar dua-tiga jam, siang atau sorenya dah kawin.

Makanya itu kali ya pasangan suami istri di ISIS dulu banyak kawin cerai kayak main-main, emang prosesnya aja kayak nggak serius gitu kok. Mau berumah tangga malah kayak main rumah-rumahan. Easy come, easy go-lah.

Percaya nggak percaya, banyakkkk perempuan (gak cuma WNI!) yang kawin bahkan punya anak, mereka tau nama asli si suami aja enggak. Cuma tau nama kunyah (abu fulan) dan asalnya darimana. Banyak yang udah terlanjur nikah, baru tau kalo ternyata dia jadi istri nomor sekian. Mau cerai, susah. Akhirnya jalanin walaupun ogah-ogahan karena terlanjur ngerasa ketipu dan rasa percaya sulit dibangun. Pas protes, lakiknya jawab, “Lah, lo nggak nanya, ya gue nggak bilang.”

Wuahaha! Aneh tapi nyata. Mau mau aja itu perut dibuncitin sama laki-laki nggak dikenal. Statusnya suami tapi hakikatnya orang asing.

Dulu gue sama calon suami, kita ngobrol dan tanya jawab di ruangan terpisah. Jadi awalnya kita cuma saling denger suara doang tanpa tau penampilan fisik masing-masing. Jangan dinilai aneh, anggap ajalah unik. Haha đŸ™‚

Daripada kita nervous dan malah jadi salah tingkah, terus pertanyaan-pertanyaan penting yang udah tersusun malah bubar? Mending ajuin dulu hal-hal yang kita pengen tau dari diri calon pasangan sekaligus terbuka mengutarakan kondisi diri sendiri yang pengen kita sampein, abis itu baru deh tatap muka dan ambil keputusan mau lanjut atau enggak.

Gue waktu itu ngasih sejibun pertanyaan, salah satunya adalah doi udah pernah nikah atau belum? dan si calon suami jawab kalo ini bakal jadi pernikahan pertama dan insya Allah juga terakhir. Gue suka banget sih jawaban ini, gue langsung nangkep kalo dia nggak ada rencana mau belagu dan sok ganteng mengoleksi perempuan dengan nikah berkali-kali kayak tipikal lelaki ISIS kebanyakan. Rare item, Cuy! Bungkus, bawa pulang!

Sedangkan pertanyaan yang doi ajukan ke gue kala itu cuma satu: tell me, how is your hair?

Udah, itu doang. Sisanya doi cerita tentang kehidupan pribadinya aja. Dari obrolan yang ngalir, gue temuin sisi konyol dan jenaka dari si calon suami. Duh, gemes.

Jadi, kita ngobrol, bubar. Terus kalo gue kepikiran lagi pengen tanya sesuatu, gue panggil doi, ngobrol lagi, bubar lagi. Begitu seterusnya sampe puas untuk dapetin jawaban dari hal-hal yang menurut gue penting untuk gue ketahui sebelum gue masuk ke hubungan serius bernama pernikahan. Dan setelah hati mantap, gue putusin buat lanjut, begitupun si calon suami.

Akhirnya, awal 2016, kita jadi pasangan suami istri. Sempat khawatir sih, gimana kalo ternyata dia ini cuma manis diawal doang biar berhasil dapetin gue terus kalo udah dapet bakalan semena-mena. Tapi gue usir waswas itu dengan tawakkal.

Bismillah aja deh, kalo ini laki ternyata nggak bener, ya mungkin ini bentuk ujian yang harus gue hadapin sebagai harga mahal yang harus gue bayar untuk beli surga.

Lagian selama ini hidup gue udah lumayan enak dan nggak susah-susah amat. Kalo roda udah waktunya berputar, ya jalanin aja. Nanti kan bakal mutar lagi.

Sekian, singkat dan nggak terlalu mendetail nih. Mau lanjut apa cukup, reader? ^^

Salam Aleeya Mujahid

 

FOTO DOK. ALEEYA MUJAHID

Leave a Comment

Your email address will not be published.

18 − 16 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You may also like